Eh! Shukri

Saturday, September 5, 2009

Kupohon Kemaafan Darimu




Hari ini, bermula lagi episod duka dalam hidupku. aku berasa sungguh bersalah pada si dia. Tatkala aku cuba mengimbau kembali sejarah hitam aku dan dia, aku menjadi sebak. Berbuku hatiku apabila cuba memberikan penjelasan padanya. Apakah ertinya kesilapan dan kemaafan pada waktu itu? Aku mempersoalkan diriku. Jikalau benar segala perbuatanku itu menjurus kepada diriku saja, apakah kau tidak sedar kau juga terlibat sama pada waktu itu. Kita sama -sama melakukannya demi mengisi ruang nafsu serakah dan kegembiraan syaitan yang menghilai tawa akan perbuatan kita. Ya, aku akui, kita mencapai kepuasan melakukannya tatkala kejadian itu. Habis kenapa hanya aku dipersalahkan dan kau cuba melarikan diri dariku? Fikiranku bercelaru dan runsing memikirkannya. Aku cuba memohon maaf padamu andai kau yang mendorong kita melakukannya. Aku tak berniat melakukannya.

Maafkan abang.

Maafkan abang.

Maafkan abang, Adikku.